Skip to main content

Cerita Bogor-Jakarta Lagi

Ceritanya kemarin perjuangan banget dari Bogor-Jakarta dengan satu tas gendong dua tas jinjing, dan satu goodybag. Tiap orang di stasiun, dimana-mana ngeliatin. Mungkin dalem hati "pengen bantuin ih cewe kurus bawaannya banyak" (aku kuwat pak, buk 😆) (edisi pindahan kosan yang ga selesai-selesai) (ini ketiga kali bolak balik Bogor-Jakarta). 😂

Singkat cerita, 17.45 baru sampe St. Ps Minggu (berkali kali KRL ke pending masuk stasiun gegara sinyal masuk). As usual, pas nyampe langsung deh order Go-jek & Grab Bike, (nyari yang paling cepet) (dengan kondisi batre 13%). Ternyata Go-Jek lagi trouble selalu "Failed to caluculate the price" dan disaat yang sama Grab Bike selalu notif "Maaf Coba Lagi". Disitu aku langsung lemes, hape mau mati, dan belum dapet Go-Jek atau Grab Bike.. Kenapa ga ngojek biasa aja han? (Kalo ngojek biasa suka ga kira-kira abangnya ngasih tarif 😭). Alhasil aku memutuskan untuk jalan ke pangkalan ojek yang ada Go-jeknya. Aku nanya salah satu driver disana "Bapak, saya kok daritadi ga bisa order ya?" Driver: "Iya mba, lagi trouble, saya juga ga ada orderan masuk, jadi saya ga berani narik". Ok Well. Batre 4%. Allahu Akbar Allahu Akbar. Kumandang adzan maghrib. Aku bingung mau shalat dimana, satu-satunya tempat shalat di St. Pasar Minggu adalah musholla di dalem stasiun. It's mean aku harus ngetap dulu biar bisa masuk, aku inget saldo Flazz aku tinggal 3.500. Akhirnya aku jalan aja ke stasiun dan nanya ke satpam penjaga tap masuk stasiun. "Bapak, kalau saya mau shalat di musholla, saya harus beli tiket dulu?" -- "iya mba, beli dulu" -- "ntar saya bilangnya gimana? Pasar minggu ke pasar minggu?"-- "ambil rute terdekat aja mba" "atau mending mba shalat di masjid sana tuh, belakang stasiun jalan dulu kebawah" -- "oh, okedeh kalo gitu" (padahal biasanya satpam yang baik, ngasih pinjem tap cash nya buat masuk -versi suudzon-) (mungkin bapaknya disiplin -versi husnudzon-). Akhirnya aku jalan 500 meter ke masjid (masih dengan barang bawaan yang gabisa ditinggal). Sampe di masjid ternyata jama'ahnya udah beres. Akhirnya shalat sendiri, sambil ngecas hape (alhamdulillah nemu colokan). Abis shalat baca wirdul lathif, inget kalo malem ini malem jumat, pengen baca Yasin, Kahfi, cuma waktunya ga pas. Abis semua selesai, aku nyalain hape dalam kondisi udah ke cas 25%. Syukurlah. Aku coba order Go-jek dan Grab Bike lagi. Masih sama. Masih sama. Masih sama. 😭😭😭😭😭 Allahu Akbar, Allahu Akbar. Adzan Isya mulai berkumandang. Aku bergegas memindahkan barang ketempat yang dekat dengan tempat wudhu, agar mudah diawasi. (Aku cewe sendiri) 😅😅😅😅😅 Sesudah shalat aku ketemu anak kecil cewe lucu bangeeet. Dia mau shalat ngikutin mama sama mbaknya. Terus dia minta tolong dipakein mukena. Tapi semuanya kegedean, lubang muka mukena pas satu kepalanya dia. Akhirnya dia shalat dengan lucunya, takbirotul ikhrom, rukuk, sujud, duduk dan salam 😂😂😂😂😂. Kata mamanya udah selesai shalatnya? Yuk pulang.. Mba duluan yaa.. -- "iya, Bu" Jawabku singkat.
Waktu udah nunjukin jam 19.30 dan aku masih di masjid, tiba-tiba ada segerombolan anak kecil laki-laki shalat, lucu bangeeet.. Ada lima anak, satu anak sebagai imam pake sarung, yang lain shalatnya masih tengok kanan-kiri,, pas pada rukuk pada liat jalan. Pada lirik-lirik gitu. Pas udah selesai, semua salim sama imamnya, padahal umur mereka ga beda jauh. 😅😅😅😅
Setelah mereka shalat, marbot dateng dan mereka langsung salim satu persatu. Marbot merapikan tempat dan mematikan lampu. Aku juga memutuskan nunggu di pinggir jalan depan stasiun lagi, sambil coba order Go-jek dan Grab Bike lagi. Ternyata Go-Jek masih error, dan alhamdulillah 19.48 dapet Grab Bike, dan abangnya cepet banget bawa motornya karena dia harus kerja shift malem katanya. Udah berasa naik jet. Hahahaha
Oia, pas nunggu dipinggir jalan aku ketemu bapak-bapak paruh baya dari Boyolali, dia cerita ttg istrinya dan anak-anaknya yang sudah mentas semua.. Alhamdulillah 😃😃😃
Cerita yang sedikit drama, tapi beginilah musafir, perantau, berdiri di kaki sendiri. Harus kuat!! Dan semangat!!! Yeaaah 😆

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Persalinan di RS Ananda Purwokerto

Assalamualaikum calon bunda sholihah.. Masih edisi persalinan, kesempatan kali ini bundanya Kaizan mau nulis review pengalaman persalinan di RS Ananda Purwokerto.
Sedikit ulasan dari saya untuk calon bunda sholihah di daerah Purbalingga, Purwokerto dan sekitarnya. Pertama, dimulai dari alasan pemilihan.. Kira-kira hal apa saja yang saya perhatikan saat memilih tempat untuk bersalin? Jawabannya adalah Kenyamanan. Kata nyaman disini mencakup beberapa faktor yang mempengaruhi mulai dari dokter, tenaga kesehatan, fasilitas.
Saya sendiri menempatkan prioritas pertama kenyamanan pada dokter. Sebelum saya memutuskan untuk berpindah rumah sakit, saya ditangani obsygn laki-laki di rs sebelumnya, dan saya merasa kurang nyaman. Akhirnya saya memutuskan pindah ke RS. Ananda Purwokerto saat usia kandungan saya 33weeks. Saya memilih obsygn Dr. Setya Dian Kartika, Spog atas rekomendasi kakak sepupu dan adik ipar saya. Sampai melahirkan kemarin, rasanya lega dan nyaman sekali konsultasi dengan Dr. Ik…

Assalamualaikum Kaizan ❤

Assalamualaikum Kaizan Anak Bunda ☺
- Ruang Bersalin RS Ananda Purwokerto, 02.53 Jum'at, 28 Oktober 2016 -
Penantian selama 38 minggu 3 hari atau 9 bulan 17 hari berahir sudah, selamat datang di dunia anak bunda & ayah, Kaizan Aghna Al Arkhan.
Tulisan kali ini khusus bunda persembahkan untuk putraku Kaizan, mungkin suatu hari nanti Kaizan ingin tau bagaimana proses Kaizan lahir di dunia ini. Umumnya untuk calon-calon bunda muda semoga dapat bermanfaat.
Tanda-tanda cinta menyapa ayah dan bundanya muncul Kamis dini hari, keluar setetes darah. Menurut orang jawa jaman dahulu proses kelahiran Kaizan disebut "Ngangkat Kidang" yang mana menurut orang jaman dulu prosesnya akan memakan waktu yang relatif lama sampai berhari hari dan merasakan sakit yang hmmm "gurih" katanya. Tapi alhamdulillah semua itu hanya berdasarkan subyektivitas pengalaman pribadi beberapa orang jaman dulu saja. Alhamdulillah proses lahiran yang saya alami memakan waktu mulai 21.30-02.53 d…

Menuju TOGA!!!

Sowreee Blogger 🕓
Sambil nonton Drama Korea The Heirs di RCTI, aku sambil cerita yaaa.. Mumpung lagi iklan nih..
Cerita kali ini masih tentang perjuangan menuju Toga.. 🎓🎓🎓
Postingan aku sebelumnya udah ngebahas tentang abis sidang mau ngapain.. Kali ini asumsi nya adalah QC udah selesai dan Jurnal sudah tersubmit.. Selanjutnyaaa...
Menuju TOGA!!!

Saran aku adalah: Lengkapi semua berkas dulu biar ga bolak balik dan bisa seharian beres. Oia, aku tambahin rincian dana ya. Harus banget nyisihin uang buat keperluan ini sampe printilannya.

Overall yang harus disiapin buat SKL dan WISUDA
- Form distribusi (departemen)
- Skripsi 5 rangkap, lembar pengesahan 8 rangkap (5 lembar buat dijilid, 3 lembar buat persyaratan)
- CD
a. CD buat Dosbing (Skripsi word, pdf, olah data, jurnal)
b. CD buat Perpus FEM (Skripsi, Abstrak, Jurnal (Word dan PDF ya formatnya))
c. CD buat LSI (Skripsi PDF, Skripsi word dipisah-pisah (Cover, Bab 1, Bab 2, Bab 3, Bab 4, Bab 5, Lampiran, Abstrak))
d. CD buat Pak Ha…